Introspeksi Akhir Tahun

 main-image-introspeksi-akhir-tahun.jpg

Adios, Amigos, 2007.”

Dalam perhitungan yang dikalkulasi oleh kacamata ini, kita semua akan mengakhiri masa – masa 2007.

Harusnya banyak yang sudah tahu kalau sebentar lagi adalah akhir tahun. Tahun Baru memang sebentar lagi, sudah banyak yang memperkirakan bahwa setiap momen harus diprioritaskan sebagai peringatan paling spektakuler setiap kalinya. Mulai dari beberapa macam artis yang menyediakan waktunya untuk merayakan tahun baru di Pulau Dewata. Sebagian kaum borjuis menghabiskan uangnya untuk bepergian ke luar negeri. Tak ketinggalan dari orang – orang pemerintahan pun banyak yang sudah menyiapkannya sejak dulu.

Orang – orang yang termasuk kedalam strata atau golongan menengah mengakali hal tersebut dengan pergi ke pusat kota pada waktu yang ditentukan. Tak jarang orang – orang pertelevisian menganggap hal ini sebagai tambang emas baru dalam kantong mereka. Lantas memeriahkan acara di tempat yang sama, dengan bertabur bintang dan grup band nan megah.

Tak ayal, bagi golongan penulis – pengetik di Blogosphere, mereka memulai kegiatan dalam menatap tahun baru dengan membuat resolusi. Resolusi Tahun 2008. Ada pula yang membentuk sebuah Rangkuman Akhir Tahun, Retrospeksi akhir tahun. Akhir Tahun pun berarti tunjangan – tunjangan siap masuk kedalam kantong saku. Artinya, golongan – golongan melarat pun akan tetap menyemarakkan semangat akhir tahun dengan bunyi terompet.

Semua senang, semua menang.

Tidak, tidak. Tidak selamanya begitu.

Adakah yang sempat melihat kebelakang dan melihat masa lalu ? Menafkahkan sedikit waktu untuk berpikir, bahwa hidup bukan sekadar hura – hura. Bahwa hidup bukan hanya senang – senang. Bahkan kita tidak boleh lupa apabila Sang Maha Kuasa pun pernah memberikan cobaan-Nya, kepada segenap orang yang tidak seberuntung kita. Bahwa Sang Maha Kuasa pernah memberikan sebagian kuasanya kepada alam untuk murka di atas kulitnya yang berduri, duri keserakahan manusia yang tidak mampu dihakimi.

Adakah yang sempat melihat kebelakang dan melihat masa lalu ? Menafkahkan sedikit waktu untuk berpikir, bahwa kita ini hidup dengan pluralitas. Hidup di dunia tidak hanya dengan golongan yang sama. Bahwa golongan lain pun tidak bisa seenak – enaknya memberikan dakwaannya kepada golongan lain. Apalagi agamamu itu agamamu, agamaku itu agamaku. Tidak sembarangan kalian – kalian para khalifah bisa menuduh seseorang itu murtad karena tidak sesuai dengan standarisasi agama kalian. Tak mungkin kalian menuduhbahwa sebuah coretantangan adalah menyimpang dari ajaran agama kalian. Tak sembarangan mengartikan Firman Tuhan, tidak bisa kalian menganggap bahwa kalian paling tahu soal perkataan-Nya. Tak pula kalian berhak mengatakan kalian itu sedang berjihad, dengan membunuh orang yang kalian sebut itu kafir. Yang kalian sebut itu adalah perbuatan mulia karena Tuhan kalian benci orang selain agama kalian. Kalian tidak punya hak istimewa.

Adakah yang sempat melihat kebelakang dan melihat masa lalu ? Menafkahkan sedikit waktu untuk berpikir, bahwa kita ini hidup untuk menyongsong masa depan bersama, tak peduli usia. Seenaknya menghilangkan nikmat hidup yang lebih muda ? Siapkanlah hati dianggap sebagai belatung keparat oleh peri kemanusiaan. Bahwa tidak ada yang mencoba mengajarkan kalian menjadi seorang preman berotot asli Institut dalam negeri. Jangan khianati rakyat – rakyat seperti kami, karena mental seperti itu tak lebih hanya akan membuat kalian menjadi seorang pemimpin yang gila harta negeri.

Adakah yang sempat melihat kebelakang dan melihat masa lalu ? Menafkahkan sedikit waktu untuk berpikir, bahwa harta negeri ini tidak boleh dilupakan oleh segenap penerus – penerusnya. Lihatlah pakar di sana, janganlah kalian mau terkecoh melihat sebuah senandung kenegaraan yang menjadi panjang karena ketidaktahuan. Apabila kalian tetap berkeras hati dengan hilangnya jati diri kalian, maka seharusnya kalian jangan berpanas hati begitu mengetahui suatu hari, kebudayaan kalian telah berada di tangan bangsa lain.

Adakah yang sempat melihat kebelakang dan melihat masa lalu ? Menafkahkan sedikit waktu untuk berpikir, bahwa sejarah kemanusiaan itu tidak bisa diulang ? Bukankah teramat SETAN apabila hanya karena kurangnya sebuah kata, keseluruhan sejarah Indonesia harus hangus dilalap si jago merah? Apalagi, seseorang yang tahu betul kalau pembakarnya tidak punya akal sehat, diadili karena gara – gara mengungkap fakta ? Wahai keadilan, matikah kalian dirajam oleh uang ?

Adakah yang sempat melihat kebelakang dan melihat masa lalu ? Menafkahkan sedikit waktu untuk berpikir, bahwa banyak daripada kita telah mendahului untuk bertemu dengan-Nya ? Tragis, orang hebatlah yang justru harus meregang nyawa lebih awal. Apapun jenis perenggutannya, meski itu dilanda penyakit, ditabrak mati oleh pengemudi kuda besi, ataupun mati setelah berusaha membugarkan jasmani. Mereka telah berpulang dengan tenang, nikmat kematian yang justru tidak bisa dirasakan oleh jiwa ini. Ketakutan akan alam setelah hidup mungkin menjadikan kita yang sekarang ini tak mampu melakukan persiapan secara pasti.

Adakah yang sempat melihat kebelakang dan melihat masa lalu ? Menafkahkan sedikit waktu untuk berpikir, bahwa seharusnya wakil rakyat tidak boleh memperkaya diri sendiri. Apa lacur, ternyata perintah dari yang tertinggi memang tidak semuanya masuk akal. Fatwa dari wakil rakyatnya untuk mensejahterakan diri tidak berbuah manis di telinga penghuni Indonesia. Boleh jadi, pengadaan – pengadaan kelas berat dapat membuat kesenjangan makin besar antara staff negara dan anggota negaranya sendiri. Tidak bisa dipungkiri, apabila hanya dengan perbaikan struktur rumah tinggal dan mesin – mesin yang diingini pun, sudah berpeluang besar menghabiskan kantong negara sebanyak miliaran rupiah.

Adakah yang sempat melihat kebelakang dan melihat masa lalu ?

Adakah yang sempat melihat kebelakang dan melihat masa lalu ?

Adakah yang sempat berpikir akan hal itu ?

Adakah yang sempat berpikir akan hal itu, ataukah kalian berusaha menutup malu ?

Adakah yang sempat berpikir akan hal itu, ataukah kalian berusaha menutup malu ?

Menutup semua busuk, menghilangkan semua bau amis yang kalian keluarkan sendiri ?

Ataukah kalian akan berusaha untuk memperbaikinya di masa yang akan datang, nanti ?

Waktu memang tak dapat dirubah. Kesulitan mungkin dapat saja bertambah karena Sang Penguasa memiliki skenario tersusun dengan benar, tanpa cela. Janganlah kalian lantas menyalahkan siapapun yang kira mencela. Janganlah menganggap sebuah introspeksi sebagai sebuah bahan ledekan. Tiada bangsa yang besar dengan sendirinya. Mereka belajar dari kesalahan. Jadikanlah suatu sentilan sebagai ancang – ancang untuk berlari menuju kebenaran, di tahun 2008 yang akan menjadi terang ini.

39 Tanggapan

  1. Pertamax habis. Silakan ke Pom Bensin terdekat.😆

  2. asek asek… posting gw masuk😀

  3. Pokoknya moga-moga tahun ini menjadi tahun yang lebih baik. -__-;a

  4. @ Me-u, Abeeayang™

    Semoga.😀

  5. kenapa selalu belajar dari kesalahan? kenapa tidak ada yang mencoba belajar dari keberhasilan?

    jawabnya…ya… mungkin karena kita belum pernah berhasil…
    🙄

  6. Semua berawal dari diri sendiri dulu, tidak akan ada resolusi tanpa introspeksi.

  7. Jika kita mampu melihat kelebihan dan kekurangan pada diri masing-masing serta mampu melakukan apa yang terbaik untuk diri kita sendiri (dan orang lain), Insya Allah tahun berikutnya akan menjadi lebih baik

  8. Met Tahun Baru 2008
    Wish You All The Best And Success
    Salam Militis!!!:mrgreen:

  9. Met Tahun Baru 2008
    Sukses selalu ya.

  10. Coba dibandingkan antara akhir tahun ini sama akhir tahun lalu.

  11. Moga2 tahun 2008 gak ada lagi ledek2an…😆

  12. Berjuta Mata Iblis

    Detik kedetik pergantian usia, saya mengajak anda main dlm gelap2-an. 
    Matikan lampu anda, dan tatap apapun di depan anda, dgn mata terpejam. (toh percuma, buka matapun kaga ngeliat apa2). ini kagak main2, yg saya maksudkan adalah gelap dalam arti k…

  13. Kalo dipikir2 apa sih bedanya tanggal 1 Januari dg tanggal2 lain?? Sama2 aja tuh.😀

  14. Semoga dirimu termasuk orang yang sempat melihat kebelakang dan melihat masa lalu serta menafkahkan sedikit waktu untuk berpikir (instropeksi)

    MET TAUN BARU 2008!

  15. Menutup akhir tahun ini : Ada Kritik, ada refleksi, ada introspeksi dan semacamnya di banyak postingan… lalu masih berperankah do’a kita pada-NYA atas segala “cela” itu ?
    Barangkali kritik, refleksi, dan introspeksi itu adalah bagian dari do’a2 juga ya … # Lha malah njawab sendiri

    Tapi ingat introspeksi terbaik adalah yg ditujukan untuk pribadi sendiri …
    #Seperti yg dibuat mas anto itu lho 😉

  16. Berapa banyak “keperawanan” yg hilang di malam tahun baru??

    *sepertinya emang susah belajar dari kesalahan*

  17. Refleksi yang mendalam…🙂
    semoga pecinta usia bisa memanfaatkan sisa umur untuk sesuatu yang bermanfaat bagi diri, bangsa dan negara.

  18. udah rame…😐

    yang pasti, jangan jadikan masa lalu sebagai penghambat karir untuk masa depan…

  19. Selamat Tahun Baru 2008 & Tahun Baru 1429 Hijriyyah.

  20. Mas, by da way.. sudah punya kalender baru belum.. segera beli.. karena kayaknya itu yang paling penting..

  21. yaah,
    selamat Tahun Baru🙂 😀
    itu saja😉

  22. Banyak banget linknya. :-l
    Saya juga kurang setuju dengan banyaknya orang yang bersenang-senang disaat banyak musibah melanda negeri ini pada akhir tahun. Semoga dengan tulisan ini pandangan orang tentang tahun baru bisa sedikit berubah.🙂

  23. BTW, saya juga buat tulisan yang akan saya post tepat jam 00.00:mrgreen:

  24. i hope next year will be better than this year😀

  25. Hepi Nyu Yer™…:mrgreen:

  26. *mencopot kalender lama…*
    *memasang tanggalan baru…*

    Met Tahun Baru 2008!

  27. Saya kira ada Mas😀
    Met Tahun Baru

  28. tak terasa..waktu rasanya cepat banget ya..

  29. nggak ada yang sempet menengok ke belakang dan masa lalu, semuanya larut dalam hura-hura di gelap gempita malam taun baru.

    saya ingin nanti bangsa ini dipimpin oleh wakil rakyat yang bener-bener merakyat. bukan pejabat, birokrat, korporat, ataupun ningrat yang hanya membabat nikmatnya saja tanpa peduli ada rakyat melarat tergeletak di darat.

    Lihat aja rakyat bojonegoro yang kena banjir, pejabat malah foya-foya…

    hhh…. *terpejam, berdo’a…*

    Ya, Allah tolonglah berikan kami pemimpin yang HEBAT untuk membimbing kami melangkah di jalan-Mu yang lurus…

    Amin… Yaa Robbal Alamin….

    btw, postingnya dalem banget, deb…🙂

  30. […] tidak akan menulis postingan yang nyentil jiwa seperti yang ditulis oleh DeathBerry, disini saya hanya mau mengajak anda untuk introspeksi dengan simulasi diri melalui aplikasi .xls […]

  31. God Save the New Year, God Damn Us….😛

  32. mana postingan tentang kopdar??!!

  33. Seharusnya tahun baru 2008 disambut dengan instrospeksi dan belajar dari sejarah (tahun 2007 sudah terhitung ‘sejarah’😛 ), untuk kemudian mempersiapkan diri menghadapi waktu yang tak bisa dihadang.🙂

    Setidaknya begitu saya mengartikannya…

    Sudah rada telat, tapi biarin.
    Selamat tahun baru 2008.😛

  34. Ya.. Kok blom ada laporan kopdarnya…

  35. mungkin lagi bikin logo batagor kalee…

    *ngaciiiirr…😀 *

  36. Saya suka ini :

    Bahwa Sang Maha Kuasa pernah memberikan sebagian kuasanya kepada alam untuk murka di atas kulitnya yang berduri, duri keserakahan manusia yang tidak mampu dihakimi

    Yeap bener banget bung!!!
    duri-duri itu…

  37. @ Semua

    Beratkah bahasa saya apabila diubah seperti ini ?:mrgreen:

    Selamat tahun Baru 2008.😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: